Nano-Nano Satu Bulan Jadi Babu Kucing!

by - Februari 21, 2021

Panggil doi Smuti~
Pas balik Jogja awal bulan November 2020, ada satu kucing belang telon alias kaliko yang tiba-tiba aja main serobot masuk rumah rantau. Bahkan pas pintu sudah ditutup dia lompat lewat jendela, padahal makanannya ada di teras. Heran dong, kucing siapa, nih? Mana terhitung bersih dan bulunya halus buat kucing liar. Takutnya punya orang gitu, ntar dikira nyulik.
Sudah niat rescue jadi kucing rumah sampai beli sampo khusus kucing segala, eh, si Mamake melotot penuh ancaman uang saku enggak turun. Akhirnya yaa tetap cuma kasih makan sebisanya, dikasih izin masuk rumah, tapi tiap malam harus out
Sampai awal Desember ketahuan kalau si belang telon hamil!
Nah loh, anak siapa?
Enggak-enggak, bukan itu persoalannya. Kucing kalau sudah rutin dikasih makan, pasti datang terus, kan? Apalagi posisi hamil. Dia sudah tahu ada tempat yang menyediakan makanan, plus aman nyaman buat melahirkan dan menyusui si anak nanti. Antara siap-nggak siap, nih, soalnya belum pernah pelihara hewan, mana tiba-tiba langsung lebih dari satu. Bikin dilema. 
But then, i decided to help with provide for some birthing needs. Pikirku kasihan kalau si Belang Telon harus cari tempat lagi sedangkan perutnya sudah besar sekali! –got me started wondering how many babies were in her tummy~ 
Sampai tanggal 11 Januari 2021 (tanggal cantik bet kek lagu GIGI). Sekitar jam lima sore, si Belang Telon yang masih tanpa nama mulai gluset-gluset di kaki, terus pindah ke sajadah, pindah lagi ke keset kamar mandi. Waduh, apakah ini pertanda? Aku coba arahin ke tenda-tendaan mungil kandang buat dia main sedari awal.
Beneran, kan, doi lahiran.
Enggak catat jam detailnya, sekitar setengah sepuluh malam dengar suara ngeong-ngeong bayi kucing, masih lirih banget. Cuma berani ngintip, si Belang Telon juga tampak tidak ramah untuk dibantu. Ya sudah, sementara biar mereka kentjan sebagai anak dan emak.
Besok paginya (12/01), tampak empat bayi mungil lagi cuddle satu sama lain. Warnanya oren, oren putih, semi abu, dan hitam. Emaknya juga udah enggak overprotektif, sudah bisa jalan-jalan malak babunya minta makan. Wait, sejak kapan resmi jadi babu?
atas: Brunet, dari kiri: Rajja, Tacos, Dot kurang dari 24 jam
Dua hari pertama, masih aman. Paling kaget liat porsi makan-minum si Belang Telon jadi luarrr biasa. Faktor menyusui mungkin, ya? Empat anak, loh!
Drama dimulai ketika malam hari ke tiga. Tiba-tiba (atau aku yang enggak notice dari awal), anak warna abu-nya enggak dikasih susu sama Belang Telon. 
Panik!
Mana katanya bayi kucing enggak boleh dipegang, kan? Nanti ibunya ogah nenenin karena sudah bau manusia. Bingung dong. Tanya sana-sini ke teman-teman yang paham betul soal kucing. Akhirnya dapat saran buat kasih bayinya susu, tapi karena sudah malam dan toko pasti pada udah tutup, jadi terpaksa tunggu sampai besok. Sementara cuma bisa coba uyel-uyelin si bayi ke induknya. Sampai jam 1 pagi, induknya kaya enggak ada masalah, dia masih mau-mau aja menjilat si bayi. Kupikir, okelah sudah aman. 
Hari keempat. 09.00 pagi. I found out that the baby already stiff, di pojokkan dan mulai dikerubung semut. Sama sekali enggak terlihat emaknya, jauh dari saudara-saudaranya lagi nggeruntel di pojok yang lain. Nangeeeessssssssss! 
Kok cepet banget, sih? Aku belum sempat coba beli susu, loh T.T 
Sedih. Sambil kuburin, cuma bisa minta maaf belum bisa jadi nenek yang baik. Selamat jalan, Brunet:'(

Later on: The Three Musketeer.

Geng komplek
Masuk minggu kedua, si Belang Telon mulai cari-cari tempat baru buat para bayi. Dari tenda mungil, pindah ke kardus kulkas. Di minggu kedua bayi-bayi sudah mulai melek, ngeong-ngeong lebih keras cari mamanya, mereka juga punya nama: Tacos, Rajja, dan Dot. 
Setelah tragedi Brunet, aku jadi lebih protektif sama si bayi-bayi. Tiap hari kupantengin, takut Belang Telon enggak kasih susu lagi atau ternyata malah bayinya yang enggak mau nyusu. Alhamdulillahnya aman, lalu ibunya kuberi nama: Smuti.
Kukira kebiasaan pindah tempat tinggal cuma sekali, eh ternyata pas masuk minggu ke tiga, Smuti masih aja pindah ke kardus lain, mana sebelumnya di luar rumah, minta masuk ke dalam. Begonya aku, kardusnya balik aku taruh garasi, padahal sering angin kencang terus hujan. Mohon dimaafkan ini babu newbie kentang.
Mungkin ini teguran gegara pindahin bayik keluar rumah di tengah cuaca enggak nentu. Akhir minggu ketiga mata Rajja ada item-itemnya. Sejenis kotoran bikin dia susah melek, bahkan enggak bisa melek sebelah. Waduh, apalagi ini?! Tanya sana-sini, sampai konsul ke dokter hewan via aplikasi. Ternyata dia belekan parah yang kemungkinan infeksi, jadi harus dibersihkan dua kali sehari plus dikasih obat tetes mata.
Semenjak itu, semua bayi beserta emaknya masuk rumah. Takut belum kuat fisiknya sudah harus dihantam hujan angin nyaris tiap hari. Mungkin suhu ruangan juga berpengaruh, ya? Dari sebelumnya cuma minum susu terus tidur, dibawa masuk si bayi-bayi mulai lincah tonjok-tonjokan satu sama lain. How cute!
11 Februari 2021, si mungil-mungil pas berusia sebulan. Sudah bisa jalan keliling kandang, bahkan hometour, dan enggak mau tidur di kardus. Sudah bisa coba-coba minum air dari tempat minum emaknya, meski seringnya masih keselek karena kesedot pakai hidung. Bahkan sudah bisa makan wetfood disuapi pakai jari. 
The real challenges comes true. Sudah bisa minum, sudah bisa makan, berarti sudah bisa pipip dan pupup. Waktunya untuk potty training! Dengan ilmu NOL putul kaya aku, ini susah, serius! Si Dot sama Tacos contohnya, waktu dikenalin ke litter sand bukannya pipis malah dijilat, dimakan sampai bunyi ‘krauk-krauk’. Apa tidak bikin parno, Pemirsa? 
Cerita belajar makan, minum, dan pipip-pupup di litter box ini masih berlanjut, doakan semoga Dot, Tacos, dan Rajja sehat dan bisa istikamah buang air di tempat seharusnya, ya!
Terima kasih buat teman-teman sefrekuensi soal kucing, yang pada mau direpotin nyaris tengah malam waktu aku panik Brunet kenapa-napa. Juga para babu atau pawrents yang sharing banyak hal di autobase Twitter khusus dunia perkocengan. Babu newbie ini jadi bisa banyak dapat ilmu baru. Sehat dan sejahtera selalu babu dan majikan di manapun kalian berada:))))

Yuk, cek artikel yang ini!

6 komentar

  1. Hi Kak Jejen 😘. Duh, kemana aja nih baru nemu blog Kakak sekarang 😂. Tulisannya ku suka sekaliii~~ auto follow 🙈

    Selamat menjadi babu ucinggg! Hiahaha. Aku juga baru 1 bulan ini secara resmi jadi babu ucing 😂 tapi ini ucingnya migrasi-an dari rumah pasanganku, jadi memang dari mereka kecil, aku udah sering lihat dan main bareng jadi waktu dipindah ke rumahku, mereka ya woles aja meskipun sempat deg-degan di hari-hari awal, takut mereka tiba-tiba kabur entah kemana gitu 😭

    Btw, ucingnya Kak Jejen cakep-cakep banget 😭 itu kayaknya campuran ya~ bulunya cakep banget dan gemesin pula kittennya 😍. Semoga sehat selalu ya para ucinggg 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aloo Kak Lia! Makasih yaa sudah mau mampir hihi✨

      Wah, kalo udah kenal gitu lebih nurut dan lebih mudah adaptasi di rumah baru biasanya. Umur berapa kucingnya, Kak? Salam kenal dari meng-mengku yang lagi lincah-lincahnya ini heuheu��

      Soal ras kucing aku kurang tahu, Kak, huu sedih�� Menggemashkan tapi kelakuannya ajaib sekalii. Sehat-sehat juga buat Kak Lia dan majikannyaa!

      Hapus
    2. Iya, karena udah kucing rumahan jadi waktu udau pindah rumah juga nggak kemana-mana, mainnya sekitaran rumah aja 🙈. Ucingnya ada yg 2 tahun, 1 tahun sama 3 bulanan 🙈. Salam kenal juga dari anabulnyu-ku 😆. Mami ucing Kak Jejen masih di sana?

      Soalnya cakep banget ucing Kakak, kayak ada campuran gitu #sotoy
      Makasi Kak Jejen ❤️ sehat-sehat juga untuk Kakak dan majikannya! Semoga kita bisa menjadi babu yang baik 🤣

      Hapus
    3. Wah, pasti rame ada lebih dari 1 kucing. Pusing juga ngerasainnya kalo lagi laper wkwkw. Berarti kucingnya dibolehin indoor-outdoor gitu ya, Kak? Mami ucingnya masih di sini, cuma suka kabur-kaburan, hiks🥲

      Hehe mungkin leluhurnya ada yang ras bulu panjang, Kak wkwkw. Aamiin, yuuu totalitas jadi babu🤣

      Hapus
  2. Hahahaha welcome ya mbaaa, ke dunia perbabuaaaan :D. Akupun sudah bertahun2 jd babu mereka, tp ntah kenapa ttp aja gavada rasa pgn menjauh ato berenti. Biarlah seumur idup jd babunya kocheng2 ini :p.

    Memang banyak tantangan yg namanya pliara kucing. Apalagi msh kitten. Fisik msh lemah selagi blm di vaksin. Dan jujur itu memang nguras biaya banget. Tapi kalo udh cinta, mau bilang apa :p. Rela2 aja uangku tiap bulan abis banyak buat kebutuhan mereka hahahahah .

    Udah kayak anak sendiri :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, malah senang ya kak punya banyak majikan :D Mohon bimbingannya, kakak senior di dunia perbabuan koceng🙇🏽‍♀️

      Iyaaa, Kak Fannn, butuh totalitas kalo sayang majikan🤣 Ini pertama kali pelihara. Kemarin pas kitten ga bisa melek langsung panik. Makin ke sini agak syok liat kebutuhan kucing, tapi yasudahlah yaaaaa demi majikan sejahtera wkkw.

      Hapus