Memaras Jarak

by - September 18, 2019

Setelah tiga purnama tanpa temu, September datang menjadi waktu yang menyenangkan. Yap, kita kembali, ke Yogyakarta. Memulai semester V dengan penuh bayang-bayang ‘hendak-jadi-apa’ yang semakin menjadi. 
Tapi tenang, bukan cemas yang akan aku bagikan di sini.


Sumber: Unsplash.com

12/09/19
Aku menggeliat di atas kasur, mencari ponsel dan mendapati jam menunjukkan pukul 05.41, cepat-cepat aku mengirim pesan. Takut kalau kereta tiba lebih cepat dari jadwal seharusnya.
          05.41  Kamu sampe mana?
05.41  Nguantuk
Aku baru bangun, hehe  06.08
06.09   Sampe mana?
Kutoarjo kayanya  06.09
Rada telat  06.09  
Kembali menggeliat, setidaknya masih ada sisa satu jam sampai kamu benar-benar tiba di Lempuyangan, ‘kan?
Eh, di Wates aku hehe  06.10
Sekitar 20 menit lagi sampe sayang  06.10
Atau 30? hehe  06.10
06.10  wagela!
  06.10   Aku siap-siap dulu
Iya, nanti kabarin kalo mau berangkat, ya!  06.11
Aku baru tahu kalau jarak tempuh Kutoarjo-Wates cuma butuh satu detik! Buru-buru aku bangun. Belum juga mandi, masa mau ketemu pacar masih bau iler? Plis! –padahal seringan juga begitu. Asal pilih baju, tanpa bedak hanya gincu. Terbirit menggeber motor membelah Jalan Taman Siswa yang penuh sesak bapak ibu mbak mas yang memulai aktivitas.
Ingin ku ngebut sambil teriak, “MISI MAS, MBAK, PAKDE, BURUAN DONG! –saya mau jemput pacar, nih!” tapi nggak mungkin lah ya, malu-maluin aja
Selalu, aku lupa mengabari kalau hendak berangkat, kemanapun. Hehe.
Sudah sampai stasiun, memarkir motor, eh, bapak parkirnya dikacangin.
“Mau ke Solo, mbak?”
“Enggak, Pak. Saya mau jemput pacar.”
Nah, loh. Jujur amat. Bapak parkir cuma bisa senyam-senyum sambil nagih iuran parkir dua ribu rupiah. Seperti tahu aku buru-buru, bapak parkir cepat mengambil alih helm yang entah kenapa nggak mau ditaruh. Hih, kzl.
“Ojek, Mbak?” sapaan khas dari Kang Ojek yang mangkal di pintu masuk Stasiun Lempuyang.
Maaf, Kang, kamu ku cuekin juga.
Ruang tunggu lengang, nggak banyak penumpang pagi. Aku celingak-celinguk, cari kamu! Tapi nggak ketemu. Apa aku diprank?
Aku baru ngeh sesudah membuka ponsel dan membaca pesanmu.
Love you  06.13
Kamu udah berangkat?  06.36
Hati2 ya sayang  06.36
Aku udah sampe hehe  06.36
Aku juga beberes dan cuci muka dulu kok  06.36
Santaaai  06.36
Hati2 ya sayang  06.40
Kabarin sayang ya kalo sudah di depan  06.58
Ketemu di dalem saja, pintu keluar timur  06.58
Hati2 ya sayang  06.40
  07.15   Di mana?
Heran, kamu nunggu setengah jam lebih aja sabar, kok aku baru 5 menit muter stasiun udah pengen mencak-mencak?
Kamu sudah di situ??  07.15
Iyaa aku jalan ke luar hehe  07.15
Sudah lelah mondar-mandir nggak ketemu juga, akhirnya kamu muncul dari pintu kedatangan sebelah timur. Menggeret koper oranye terang, tas punggung menggembung, dan satu tas depan mirip tas botol susu. Aku tertawa. Kaya turis jauh aja!
Anehnya, lidah kita kaku. Hanya memeluk raga sekilas lalu diam. Wah, serasa baru pacaran kemarin magrib. Dua tiga langkah kemudian baru kamu berucap, “Gincumu merah banget.” Komentar yang pas untuk membuka sebuah obrolan langsung setelah 3 bulan hanya lewat tali bicara.
Kamu sudah datang, berarti aku nggak (boleh) lagi  ngemall sendirian :)

–to be continue?



Yuk, cek artikel yang ini!

0 komentar